Kajian mendapati bahawa zebra finch mempunyai ingatan pendengaran yang unggul. (Foto ihsan Frederic Theunissen)

Sekiranya burung penyanyi mungkin kelihatan di "Penyanyi bertopeng"Sebenarnya pesaing TV, zebra finch pasti akan mencuri hadiah. Ini kerana mereka akan cepat menghafal bunyi tanda tangan sekurang-kurangnya 50 anggota kawanan mereka yang berbeza, sesuai dengan analisis baru dari UC Berkeley.

Dalam penemuan hanya dinyatakan dalam jurnal Kemajuan Sainss, burung-burung penyanyi yang gemuk merah, yang sering disebut zebra finches, telah terbukti memilih satu sama lain daripada orang ramai (atau kawanan) berdasarkan kebanyakan lagu atau nama kenalan rakan sebaya yang dipilih.

Seperti orang yang dapat segera memberitahu mana rakan baik atau saudara yang diminta oleh suara suara orang tertentu, burung zebra mempunyai kemampuan hampir untuk manusia untuk pemetaan bahasa. Lebih-lebih lagi, mereka akan mengingat satu sama lain penyataan khas selama berbulan-bulan dan mungkin lebih lama, penemuan itu mengesyorkan.

"Memori pendengaran yang luar biasa dari sirip zebra menunjukkan bahawa otak burung sangat disesuaikan untuk komunikasi sosial yang canggih," disebutkan pencipta utama Frederic Theunissen, profesor psikologi UC Berkeley, biologi integratif dan ilmu saraf.

Theunissen dan rakan-rakan penyelidik berusaha untuk mengukur ruang lingkup dan besarnya cara zebra finches 'untuk menentukan rakan berbulu mereka yang kebanyakannya berdasarkan suara tunggal mereka. Akibatnya, mereka mendapati bahawa burung-burung, yang kawin selama-lamanya, bahkan lebih tinggi daripada yang dijangkakan.

"Bagi haiwan, kemampuan untuk mengenali sumber dan makna panggilan anggota kohort memerlukan keterampilan pemetaan yang kompleks, dan ini adalah sesuatu yang dikuasai oleh zebra finch," kata Theunissen.

Pelopor dalam pemeriksaan komunikasi pendengaran burung dan manusia selama sekurang-kurangnya 20 tahun, Theunissen memperoleh daya tarikan dan kekaguman terhadap kemampuan komunikasi burung zebra melalui kolaborasinya dengan rakan pasca doktoral UC Berkeley Julie Elie, seorang ahli neuroetologi yang telah mempelajari burung zebra di hutan asal Australia mereka. Kerja berpasukan mereka membuahkan hasil penemuan pecah tanah mengenai kebolehan komunikasi burung zebra.

Zebra finch sering berkeliling di koloni lima puluh hingga 100 burung, terbang ke sana dan kemudian datang lagi secara kolektif. Lagu-lagu mereka kadang-kadang mengawan panggilan, sedangkan jarak atau panggilan kenalan mereka digunakan untuk menentukan tempat mereka, atau untuk saling mencari.

"Mereka mempunyai apa yang kita sebut sebagai masyarakat 'fusion fission', di mana mereka berpisah dan kemudian kembali bersama," sebut Theunissen. "Mereka tidak ingin berpisah dari kawanan, dan jadi, jika salah satu dari mereka tersesat, mereka mungkin memanggil 'Hei, Ted, kita ada di sini.' Atau, jika salah satu dari mereka duduk di sarang sementara yang lain mencari makan, seseorang mungkin memanggil untuk bertanya apakah selamat untuk kembali ke sarang. "

Hari-hari ini, Theunissen menyimpan beberapa lusin zebra di kandang burung di dalam dan di sekitar kampus, 20 daripadanya telah digunakan pada percubaan terbaru ini.

Bagaimana mereka melaksanakan peperiksaan

Dalam eksperimen dua bahagian, 20 ekor zebra tawanan telah dididik untuk membezakan antara burung yang sama sekali berbeza dan vokalnya. Pada mulanya, separuh burung telah diperiksa untuk menghafal lagu, sedangkan separuh burung dinilai berdasarkan panggilan jarak jauh atau panggilan. Mereka kemudian menukar tugas ini.

Seterusnya, finch zebra telah diposisikan, satu demi satu, di dalam ruang dan mendengarkan suara sebagai bagian dari sistem ganjaran. Objektifnya adalah untuk melatih mereka untuk menjawab lagu-lagu zebra tertentu dengan mendengarkan sejumlah penyataan yang sama sekali berbeza dari vokalisasi burung-burung ini dan menghafalnya.

Dengan memetik kunci di dalam ruangan, topik burung memicu rakaman audio vokalisasi finch zebra. Sekiranya mereka menunggu sehingga rakaman enam saat berakhir, dan itu adalah sebahagian daripada kumpulan hadiah, mereka memperoleh biji burung. Sekiranya mereka mematuk lebih awal daripada rakaman selesai, mereka berpindah ke rakaman berikutnya. Selama beberapa percubaan, mereka menyedari vokalisasi mana yang akan menghasilkan biji burung, dan mana yang harus dilewati.

Seterusnya, finch zebra telah diluncurkan ke rakaman audio tambahan dari finch zebra baru, untuk menunjukkan kepada mereka untuk membezakan vokalisasi suara burung mana. Mereka dengan cepat menyedari untuk membezakan antara 16 ekor zebra yang sama sekali berbeza.

Pada hakikatnya, finch zebra, masing-masing perempuan dan lelaki, dijalankan dengan berkesan dalam peperiksaan sehingga 4 daripadanya mendapat proses yang lebih sukar untuk membezakan antara 56 finch zebra yang sama sekali berbeza. Secara umum, mereka berjaya mengenali 42 finch zebra yang sama sekali berbeza, berdasarkan kebanyakan suara khas mereka. Selain itu, mereka tetap dapat menentukan burung berdasarkan kebanyakan dari suara khas mereka sebulan kemudian.

"Saya benar-benar kagum dengan kemampuan memori spektakuler yang dimiliki oleh burung zebra untuk menafsirkan panggilan komunikasi," sebut Theunissen. "Penyelidikan sebelumnya menunjukkan bahawa burung penyanyi mampu menggunakan sintaks sederhana untuk menghasilkan makna yang kompleks dan bahawa, dalam banyak spesies burung, lagu dipelajari melalui peniruan. Sekarang jelas bahawa otak burung penyanyi disambungkan untuk komunikasi vokal. "

Selain Theunissen, pengarang bersama ujian tersebut adalah Kevin Yu dan Willam Wood di UC Berkeley.

Baca laporan lengkap di Kemajuan sains