Helen Cordero, Pencerita dengan Dua Puluh Tokoh, kira-kira 1985, tanah liat bakar dengan slip dan beeweed, Smithsonian American Art Museum, Gift of Chuck dan Jan Rosenak dan pembelian muzium yang dapat dicapai oleh Puan Gibson Fahnestock, 1997.124.148

Karen Canova adalah sukarelawan lama di SAAM's Luce Foundation Center.

Pameran terbaru Hati Orang Kita: Artis Wanita Asli meraikan pencapaian inventif yang sangat baik dari wanita asli Amerika Utara dan mewujudkan tempat yang sah dalam dunia karya seni. Pameran ini mengagumkan kami untuk melihat lukisan seniman wanita asli dalam pelbagai koleksi kami. Berikut adalah tiga kisah dan karya seni mereka:

Helen Cordero (1915-1994) adalah seorang tukang potong terkenal Cochiti Pueblo dari utara New Mexico yang dikenal sebagai tokoh pencerita. Cordero mencipta patung pencerita seramik, dan kemudian melancarkan kebiasaan baru dalam karya seni Orang Asli Amerika dan mengubah arah tembikar Pueblo. Pada tahun 1950-an, dia dan sepupunya, tukang tembikar yang berpengalaman, mula membuat seramik.

Salah satu patung Pueblo yang dapat dikumpulkan dari keramik biasa adalah tempat duduk yang memegang anak kecil, yang biasanya dikenali sebagai Singing Mother atau Madonna. Ketika Cordero membayangkan untuk membuatnya, dia membayangkan kakek ayahnya, Santiago Quintana, seorang pencerita yang dikenali, dikelilingi oleh cucu-cucunya. Dia mengambil reka bentuk menentukan tempat duduk tetapi menjadikannya lelaki dan meletakkan pelbagai jenis anak-anak yang luar biasa raksasa. Dia dikenali sebagai Pencerita karya. Hampir seketika, pencerita menentukan pertimbangan awam Cordero yang diperkenalkan - dia menerima anugerah di New Mexico State Fair dan di pameran seni dan kerajinan India. Akhirnya barang-barang Cordero telah dipamerkan di muzium di seluruh AS dan Kanada. Pengukuhan semula dirinya terhadap kebiasaan tembikar kiasan Cochiti memulakan revolusi dalam seramik Pueblo terkini.

Pilihan khas pencerita Cordero adalah pilihan terbuka yang biasanya dikelilingi oleh anak-anak, haiwan, atau masing-masing. Pencerita boleh berupa feminin atau lelaki, badut, atau jenis binatang. Ada sepanjang waktu tidak kurang dari satu pendengar, namun mungkin ada banyak dari mereka yang mengelilingi penceritaan menentukan atau memanjat kembali dan bahu. Mulut terbuka dilukis atau dipahat pada pencerita, dan umumnya juga pada pendengar. Angka-angka biasanya mengekalkan alat penting yang setanding dengan tembikar, gendang, dan permaidani. Pusat Luce mempunyai Cordero's Pencerita dengan Dua Puluh Tokoh pada pandangan. Melihat pintu masuk dan gambar terbalik karya seramik, adakah anda dapat bergantung kepada dua puluh anak? Selepas kejayaan pencerita pertamanya pada tahun 1964, Cordero akhirnya akan memanfaatkan kepakarannya untuk mengembangkan jenis kiasan yang berbeza bersama dengan Hopi Maiden, Pembawa Air, Bapa Pueblo, dan Penyu. Tembikar lain terus membuat variasi dari Pencerita.

Cordero menjalani kehidupannya yang lengkap di Cochiti Pueblo dan mengambil bahagian dalam kehidupan dan tradisi Pueblo. Dia terus menggali tanah liat putih dari lubang asli, mengumpulkan pigmen ungu dan hitamnya, dan bekerja di luar dengan cuaca panas dan di meja dapurnya pada musim sejuk. Suami dan anaknya akan memandu sejauh 100 batu untuk membawa kayu cedar rumah untuk membakar barang-barangnya. Cordero diberi penghormatan sebagai Santa Fe Living Treasure pada tahun 1985 dan merupakan penerima Fellowship Warisan Nasional 1986 dari National Endowment for the Arts.

Media - 1997.124.175 - SAAM-1997.124.175_1 - 53728

Faye Tso, Ketua Emmett, kira-kira 1985, tanah liat yang dipecat dengan padang piñon, Smithsonian American Art Museum, Gift of Chuck dan Jan Rosenak dan pembelian muzium yang dapat dicapai oleh Ralph Cross Johnson, 1997.124.175

Faye Tso (1933–2004) adalah tukang potong Diné (Navajo) dan salah satu daripada banyak artis Navajo pertama yang menggunakan citra tidak konvensional dalam seramik. Tembikar Navajo biasanya memiliki sedikit hiasan, namun Tso menggunakan foto gadis jagung, pejuang, dan penari ke permukaan tanah liatnya. Dia bekerja dengan baik terhadap jamu, dan suami dan anaknya adalah penyembuh konvensional yang menggunakan periuk upacara mereka, menjelaskan bahawa "api, awan, dan bumi semuanya merupakan bagian dari cara Navajo."

Tso dilahirkan di Coal Mine Mesa, Arizona, namun berpindah ke selatan ke Tuba City, Arizona pada tahun 1974. Dia secara rutin kembali ke Coal Mine Mesa untuk menggali dari lubang tanah liat rumah tangganya dan mengumpulkan tiang untuk resin yang melapisi dan menutup tembikarnya. Tiga periuk Tso dilihat di Luce Center: Pot dengan Penari dengan Hiasan Kepala dan Rattles (kira-kira 1985), Periuk dengan Hiasan Figuratif (kira-kira 1992), dan Pot Kacang dengan Angka Gadis Jagung Terukir (1987). Masing-masing periuk dibuat dari tanah liat yang dipecat dan ditutup dengan nada piñon. Artis menghiasi banyak barangnya dengan tokoh dewa (Ye'i), gadis jagung, dan adegan istiadat dari pandangan dunia Navajo. Dia bereksperimen dengan slip tanah liat yang sama sekali berbeza dan jarang menyediakan kotoran lembu, kambing, dan domba ke tanah liat semasa proses penembakan, yang menyekat oksigen masuk ke dalam tanur dan menyesuaikan warna tanah liat dari oren emas hingga coklat pekat atau hitam.

Tso Ketua Emmett adalah karya perwakilan yang menggambarkan kepala dan bahu seseorang. Rambutnya dikumpulkan dalam sanggul rambut Navajo konvensional (tsiiyéél) yang dipakai oleh setiap lelaki dan wanita. Dia juga memakai kalung, mungkin kalung bunga labu, di atas kemeja hitamnya. Tso menamakan "Emmett" yang merupakan gelaran suaminya dan mungkin menjadi topik pekerjaan.

Media - 1997.124.157 - SAAM-1997.124.157_3 - 118344
Myra Tso Kaye, Ram Pot, 1992, tanah liat yang dipecat dengan padang piñon, Muzium Seni Amerika Smithsonian, Hadiah Chuck dan Jan Rosenak dan pembelian muzium yang dapat dicapai oleh Puan Gibson Fahnestock, 1997.124.157

Myra Tso Kaye (lahir 1961) adalah artis Diné (Navajo) dan anak perempuan Faye Tso. Dia belajar karya seni di University of Northern Arizona di Flagstaff namun merasakan pendidikannya hanya mengajarnya aspek 'ilmiah' lukisannya. Kaye percaya bahawa aspek keagamaan sampai di sini dari rumah dan rumah tangganya — datuk, ayah, dan abangnya semuanya penyembuh konvensional, dan ibunya adalah seorang tukang tembikar dan jamu. Dua periuk oleh Kaye dilihat di Luce Center: Pot kacang dengan Applique telinga jagung (1988) dan Ram Pot (1992). Kaye ni Ram Pot adalah dalam bentuk kendi air berleher dua, namun satu muncung telah diubah dengan kepala domba (perhatikan raksasa yang terperinci, tanduk melengkung). Fisik periuk ini juga telah menorehkan gambar petroglif domba jantan (domba bighorn jantan), sama seperti ukiran bersejarah yang ditemui di seluruh Amerika Selatan.

Artis lain dalam kumpulan SAAM yang pernah bekerja dalam Hati Orang Kita merangkul Edmonia Lewis, Maria Martinez, Christine McHorse, dan Marie Watt. Anda boleh menemui karya seni terpilih dari pameran dan wawancara artis secara dalam talian.