ULASAN

Mengadun sebagai Rintangan: Peppi Bottrop

oleh Gabriela Acha

 

Mengenai rumah pekerja artis, Daniel Buren segera menulis bahawa studio itu membingkai kebenaran dan fakta sebuah lukisan. Dalam kandungan teksnya Fungsi Studio (1979) dia mendesak agar mural akhirnya ada di dalam studio, kerana hanya di rumah itu seseorang dapat mengetahui kaedah yang membuat pekerjaan dapat dilakukan.1 Buren membayangkan ruang kerja seniman purba untuk memulai dengan laman web badan yang pilihan senibina tertentu tidak akan berbeza jauh dari koridor pameran ini.

 

oleh Gabriela Acha

Dalam penilaian peribadinya mengenai fungsi studio, Bruce Nauman mengambil isu selangkah lagi, dengan menyatakan bahawa setiap bahagian di dalam badan studio - bahkan tindakan yang sesuai dengan berjalan-jalan di dalamnya, atau hanya hadir di dalamnya - harus berkongsi berdiri dengan mural.2 Ekspresi idea ini muncul bersama dengan pemasangan video 2001nya METAPKAN KAJIAN I dan II, yang menggambarkan sudut rumah kerjanya dan sejumlah kejadian yang agak tidak menyenangkan yang berlaku di sana. Nauman memperkenalkan studionya ke muzium, yang mempunyai kata terakhir untuk mengesahkan apa yang termasuk dalam kelas karya seni. Selepas itu, semua bahannya yang tidak spektakuler diabadikan seperti itu.

Dalam keadaan lembut ini, seseorang dapat mengatakan bahawa setiap konteks studio dan muzium menggunakan tenaga transformasi yang bermaksud dan sifat apa pun perkara yang terjadi di dalamnya, mengubah objek, tindakan, dan apa sahaja menjadi karya seni — karya seni yang, per Buren, adalah yang terbaik difahami di studio yang sama. Tetapi, walaupun konteks studio memelihara integriti karya, koridor pameran mengasingkannya. Tetapi bagaimana jika perbezaan ini telah hilang, dan karya-karya itu dihasilkan di rumah tubuh yang sama dengan tempat mereka dipamerkan?

Ini adalah persoalan utama yang dikemukakan oleh artis Jerman, Peppi Bottrop SABOTAGE (2020), pameran solo pertamanya di Meyer Riegger, Berlin. Kerana keadaan yang tidak dapat dielakkan seperti pembukaan masa sekarang pada 20 Jun - terutamanya kurungan COVID-19 dan kekurangan studio di metropolis Berlin - artis bertekad untuk menggunakan galeri itu sendiri sebagai studio dalam minggu-minggu sebelumnya ke pembukaan pameran.

Bottrop sepanjang masa merangkul keadaan hidupnya yang kadang-kadang tegang, dan telah membiarkan mereka membentuk usaha kreatifnya. Kekurangannya menentukan keputusan pemilihan barang sepanjang tahun muridnya di Kunstakademie Dusseldorf; sebagai contohnya sekarang dia mengembangkan tingkah laku memasukkan kanvasnya ke dinding. Apa yang dimulakan sebagai tindakan keperluan realistik mengubah kaedah tandatangannya, yang bertahan hingga sekarang. Paletnya biasanya monokromatik kerana bergantung pada bekalan yang sangat asas, sesuai dengan arang dan grafit. Dan seperti Nauman, rasa ingin tahu artis melampaui gambaran sebagai objek yang sudah selesai. Coretan berulang yang dilukis dengan arang biasanya tidak berkaitan dengan tindakan di sekitarnya dan menghasilkannya. Segala sesuatu yang berlaku dalam konteks pembuatan seni, sama ada hasil akhir atau akhir, mempunyai kedudukan yang sama.

Apabila berlakunya SABOTAGE, pembuatan dan pameran terdapat di rumah hibrid yang serupa, dan oleh itu pada kesempatan ini, nampaknya, ini adalah masalah sementara yang menyusun semula karya itu menjadi karya yang telah selesai; "kuasa transformasi" yang disebutkan di atas telah dilaksanakan pada tarikh pembukaan. Pada masa orang awam mungkin melihat karya itu, semua gerakan di belakang tabir sudah berakhir, dan sisa, selepas itu, adalah apa yang dihadapi oleh pelanggan sekarang. Ini merangkumi urutan lukisan grafit pada kanvas stapled, campur tangan langsung pada partisi galeri, selain satu set karya kanvas yang dipasang secara historis. Urutan gulungan gulungan pada neon cyan, magenta, dan penutup kuning banyak struktur galeri (bersama dengan siling) dan kanvas yang dipasang. Ini, diperkuat melalui pelantar pencahayaan UV, wujud bersama dengan bentuk pseudo-kaligrafi Bottrop yang berlapis pada atributnya yang dilekatkan pada bahan. Semua karya dibuat mengikut trend minimalis artis; ada yang terlalu tumpang tindih, sehingga nampaknya bersaing secara fizikal untuk pertimbangan penonton.

Seperti yang ditunjukkan oleh judulnya, karya-karya tersebut menyingkat tindakan pemberontakan yang disengajakan ke arah pembahagian kategori lama yang sama antara gerakan dan objek, atau antara galeri dan studio. Partisi yang diburuk-burukkan mengundang tindakan penentangan yang bersejarah, kerana pembelahan di Penjara Maze sepanjang tunjuk perasaan Tentera Republikan Ireland dan Tentera Pembebasan Nasional Ireland.3 Seperti dokumentasi protes kotor yang disebut (1978-1981), kebersihan anodyne yang dikenakan oleh pertubuhan-pertubuhan ditantang dalam pekerjaan Bottrop. Walaupun politik pertubuhan karya seni dan suasana yang menindas di Irlandia Utara era Troubles sangat berbeza, kecekapan "mengacau" sebagai teknik perlawanan tetap penting.

Warna neon yang digunakan Bottrop biasanya tidak disengajakan; mereka menelusuri warna bunga api, yang ketika digunakan di luar konteks perayaan khas mereka, menyampaikan narasi yang berbeza. "Penyalahgunaan" bunga api yang meningkat baru-baru ini dilaporkan di AS, terutamanya di New York dan San Francisco.4 Ini dianggap sebagai akibat dari kedua kebosanan di bawah karantina atau sejenis pemberontakan dalam identifikasi Black Lives Matter. Walaupun meraikan dan pada dasarnya tidak berbahaya dari jarak jauh, bunga api sebentar mungkin berbahaya. Oleh itu, konteks temporal dan spasial bunga api mempunyai tenaga transformasi yang dapat membalikkannya dengan cepat dari tontonan ke senjata.

Setiap gerakan politik menggunakan semiotik peribadinya, namun semuanya bertujuan untuk mengganggu susunan struktur yang telah ditetapkan. Dalam SABOTAGE, beberapa pilihan protes estetika dan metodologi diabstrak dan dikontekstualisasikan di dalam rumah galeri. Mengikuti Buren, pertanyaan harus diajukan: Jika mengalihkan sepotong dari studio ke rumah pameran membawanya mendekati semacam mati, mungkin yang serupa terjadi dengan estetika protes? Pertanyaan Bottrop menyiapkan sama ada pemecahan kelas pasti dapat berfungsi untuk memperkuat semiotik tunjuk perasaan, tanpa mengira tempat yang mereka lakukan, atau apakah abstraksi tersebut menghasilkan kesia-siaan Buren-esque atau tidak. Ini adalah pertanyaan yang mendesak dalam sekejap mendesak untuk protes turun ke dalam dan melewati partisi galeri.

 

1. Daniel Buren and Thomas Repensek, “The Function of the Studio,” oktober 10 (Musim Luruh 1979), 56.
2. Lihat Dorothée Brill, "Studio sebagai Karya Seni," Schirn, Januari 9, 2017, https://www.schirn.de/en/magazine/context/giacometti_nauman/bruce_nauman_studio_artwork/.
3. Pada tahun 1978, setelah tunjuk perasaan untuk menyedari pengiktirafan sebagai tahanan politik, beberapa tahanan IRA dan INLA enggan melepaskan sel penjara kerana bimbangkan serangan oleh pegawai penjara. Tidak mahu "mengendurkan" (mengosongkan periuk ruang mereka), mereka mula mengotorkan kotoran pada partisi sel mereka. Lihat "Protes kotor," Wikipedia, https://en.wikipedia.org/wiki/Dirty_protest.
4. Helen Sullivan, "Keluar: Bandar AS Melihat Letupan Penggunaan Bunga Api," Guardian, Jun 23, 2020, https://www.theguardian.com/us-news/2020/jun/23/us-cities-see-explosion-in-use-of-fireworks-coronavirus-protest.

 

at Meyer Riegger, Berlin
sehingga 22 Ogos 2020