Bila Abbott Krismas mencalonkan Bayleigh Dayton dan Da'Vonne Rogers untuk pengusiran, dia membuat hanya sedikit maklum balas yang dilihat oleh banyak pengikut sebagai mikroagresif. The Big Brother 19 finalis cuba meminta maaf mengenainya di Instagram Live, namun sebilangan pengikutnya tidak berpuas hati atau menganggapnya nyata. Oleh itu, Krismas memperkenalkan podcast tempat dia akan menyelami setiap topik yang diminta oleh majoriti fandom BB kepadanya. Walau bagaimanapun, beberapa pengikut, bersama dengan Da'Vonne Rogers, menuduh pesaing dua kali itu melakukan percubaan untuk menjana pendapatan.

Da'Vonne Rogers dari koleksi CBS Big Brother | Monty Brinton

Christmas Abbott bimbangkan kontroversi sepanjang 'Big Brother 22'

Abbott Christmas Returnee bermula Abang Besar 22 di tempat yang penting kerana dia memiliki tempat dalam mendominasi persekutuan Jawatankuasa dan sejumlah hubungan luaran yang lain.

Walau bagaimanapun, BB19 finalis mengesahkan kad permainannya ketika dia mencalonkan Bayleigh Dayton dan Da'Vonne Rogers sepanjang Minggu 5. Sebelum meletakkan wanita itu di blok, Krismas meminta jika mereka mungkin "menembak" atau "memotong" dia sebagai pembalasan, membuat marah banyak pengikut.

BERKAITAN: 'Big Brother 22': Abbott Krismas Meminta Da'Vonne Rogers 'Mendidik' Dia Tentang BLM; Peminat Tidak Membelinya

Dia juga mengutuk dan mengangkat suaranya sepanjang perselisihan dengan Da'Vonne namun kemudian menyalahkan rakan-rakannya kerana "menagih" dia.

Sebelum pengusiran Bayleigh, the BB19 finalis bercakap dengan mereka dan meminta maaf kerana menyebabkan perselisihan mereka pergi ke kiri. Walaupun begitu, sebilangan pengikut mendakwa pernyataan dan kebiasaan Krismas terhadap wanita tersebut mengesahkan penuaan mikro, dan dia berusaha mengatasinya setelah musim ini. 

Krismas melancarkan podcast baru untuk mengendalikan drama 'Big Brother 22'

Semasa siaran Instagram Live 2 November, pesaing dua kali itu meminta maaf atas komennya dan berjanji bahawa dia berdedikasi untuk memahami tempat yang tidak sesuai sehingga dia dapat membuat "perubahan ketara."

Namun, itu tidak berlaku dengan sebilangan besar fandom yang merasa dia tidak ikhlas. Krismas kembali beberapa minggu kemudian dan melancarkan video yang menegaskan koleksi podcast barunya untuk menangani dan "memiliki" kenyataannya yang dipersoalkan.

BERKAITAN: 'Big Brother 22': Abbott Krismas Mengatakan Dia akan Menangani Kontroversi di New Podcast

Dia juga berjanji akan menjaga dirinya "bertanggung jawab" atas setiap pernyataan "bodoh" yang dia buat, terlepas dari niatnya.

Sekali lagi, banyak pengikut tidak memperoleh maklumatnya dengan baik kerana mereka benar-benar merasa dia menggunakannya "Promosikan" dirinya dan berusaha untuk mendapatkan hasil dari kebiasaan "bermasalah".

Da'Vonne Rogers membalas pendedahan podcast Krismas

Beberapa jam selepas BB19 pengumuman finalis, Da'Vonne nampaknya memberikan respons terhadapnya. Di rumah, Krismas meminta kontestan yang disukai untuk "mendidik" dia mengenai gerakan Black Lives Matter.

Setelah musim berakhir, Da'Vonne mengakui dia merasakan pesaing yang kembali terpilih tidak mengetahui mengenai perkara itu dalam temu bual 2 November dengan ET Canada.

Peserta kegemaran peminat mendedahkan bahawa dia tidak menganggap Krismas benar-benar ingin mengubah dan mempercayainya BB19 finalis "sangat selesa dan berpuas hati dalam ruang yang dia ada," yang "malang."

BERKAITAN: 'Big Brother': Da'Vonne Rogers Menerangkan Apa yang 'Tidak Sayang' Mengenai Krismas Abbott Menjadi 'Jgnorant'

Oleh itu, dia juga tidak mendapat pengumuman Krismas dengan baik dan memberi inspirasi kepada pengikut BB untuk tidak membiarkan pesaing dua kali itu memperoleh "satu perempat untuk duduk di depan kamera."

Diperkenalkan oleh Perlumbaan Drag RuPaul peserta musim 12 Janda Janda Von'Du, "apololie" adalah permintaan maaf berpura-pura. Ramai pengikutnya yang membalas tweet itu bersetuju dan merasakan Krismas sedang berusaha "Mengewangkan kejahilannya." Abang Besar 23 kembali musim panas berikutnya.

Ikuti Tamara Grant terus Twitter.